Monthly Archives: September 2010

Popularitas iOS Kalahkan Linux

Keberhasilan iPad dan iPhone 4 membuat sistem operasi Apple makin jauh meninggalkan Linux
Apple mengumumkan sejumlah data statistik, khususnya terkait popularitas perangkat-perangkat berbasis iOS mereka. Data tersebut dikutip dari NetMarketshare.

Seperti dikutip dari Hexus, 3 September 2010, untuk bulan Agustus, hardware yang menggunakan sistem operasi iOS mewakili 1,1 persen dari perangkat yang terhubung ke internet.

Ini, untuk keduakalinya selama dua bulan berturut-turut, lebih tinggi dibandingkan dengan seluruh perangkat yang mengguanakan Linux yang terhubung ke internet. Termasuk Android.

Dengan peluncuran baru-baru ini, dan juga keberhasilan iPad dan iPhone 4, tidak mengherankan bila sistem operasi mobile Apple semakin meraih pangsa pasar dengan cepat. Selain itu, dari data statistik terlihat pula perangkat iPod touch juga semakin banyak digunakan.

Selain Apple, Android juga terus menambah penggunanya dan telah mencapai 0,2 persen dari seluruh alat yang terkoneksi ke internet. Angka tersebut sekitar seperempat dari seluruh pangsa pasar Linux.

Akan tetapi dengan banyaknya perangkat yang akan menjalankan sistem operas Google ke depannya, pangsa pasar Android akan tumbuh pesat mulai penghujung tahun ini. Meski demikian, Android tetap masih membutuhkan waktu untuk melampaui platform Apple yang sudah stabil.(vivanews.com)

Advertisements

Apple Buat Jejaring Sosial Baru: Ping

www.goozir.com
Ping dibangun di atas software terbaru iTunes, yang telah memiliki 160 juta pengguna. Peta media sosial boleh jadi bakal berubah. Apple kini masuk ke wilayah jejaring sosial dengan menyediakan layanan baru bernama Ping dan Game Center.

“Ini adalah jejaring sosial mengenai musik,” kata Steve Jobs, pendiri dan CEO Apple, saat meluncurkan Ping di San Francisco, dikutip dari situs BBC.
Ping dibangun di atas software terbaru iTunes. Hanya saja, Ping menambahkan konsep jejaring sosial ke dalamnya. Dengan Ping, pengguna bisa membuat profil diri, jaringan teman, lengkap dengan playlist musik.
Layanan ini bisa diakses melalui software iTunes 10 yang telah tersedia untuk versi Mac maupun komputer PC-nya, maupun melalui aplikasi iTunes di iPhone dan iPod Touch.
“Kami pikir ini akan segera populer karena 160 juta orang (pengguna iTunes-red) sudah bisa menggunakannya,” kata Jobs optimistis. Tak hanya Ping, di kesempatan sama, Apple juga merilis Game Center.
Game Center adalah layanan game online untuk perangkat-perangkat berplatform iOS (iPhone OS). Lewat layanan ini, para pengguna bisa saling menantang rekan-rekannya untuk bermain game spesifik. Mereka juga bisa memamerkan pencapaian skor mereka di salah satu game kepada rekan-rekan mereka yang lain.
Ini memang bukan hal yang baru. Sebelum Ping, Microsoft juga telah menyediakan layanan serupa bagi para pemilik pemutar musik Zune. Beberapa fitur di Ping juga sudah disediakan oleh Spotify dan Last.fm. Namun selama ini iTunes-lah yang memiliki pengguna terbesar.
Sementara layanan semacam GameCentre juga sudah dinikmati oleh pengguna Xbox Live. Namun Xbox Live adalah layanan berbayar. Sementara games-games di Facebook yang berjalan di Flash, malahan seringkali belum bisa diakses melalui kebanyakan ponsel.
Menurut analis dari firma riset CCS, ini merupakan langkah ambisius Apple untuk menantang jejaring sosial lain yang telah ada.
“Mereka akan segera menemukan cara untuk membedakan produk mereka dengan jejaring sosial lain. Karena sudah banyak yang menggunakan iTunes, ini memang ekstensifikasi yang alamiah,” kata Michael Gartenberg, analis dari Altimeter Group.
Bahkan munculnya Ping juga dikhawatirkan bakal menghabisi sisa-sisa kejayaan MySpace yang selama ini masih cukup populer di kalangan musisi.
“Ping akan menghancurkan apa yang masih tertinggal di pangsa pasar MySpace,” kata Xeni Jardin, Co editor bidang Teknologi di blog Boing-Boing. Kalau sudah begini, Facebook pun sewajarnya untuk mulai waspada. (vivanews.com)