Category Archives: touring

Perjalanan 7 lady biker ke Lombok di mulai

Sobat goozir, pernah baca share dari om Leopold tentang 7 lady biker yang akan melakukan touring Jakarta –Lombok.  Dalam rangka merayakan hari bidan internasional. Dan perhari ini pelepasan touring Jakarta – Lombok dilakuka oleh gubernur  DKI Jakarta. Dilakukan di balaikota Ahok melepas 7 lady biker. Para lady biker memakai moge Yamaha .

Para lady biker memakai motor Yamaha  R25 sebanyak 2 unit , Yamaha R6 sebanyak 2 unit dan Yamaha MT-09 sebanyak 3 unit. Motor sudah disesuaikan dengan kondisi pengendara nya baik suspensi maupun seting lainnya. Para lady biker akan melakukan perjalanan dari 8 Mei – 13 Mei 2015
Semoga terlaksana misinya dan sukses selalu.
Semoga berguna…

Sumber: detik oto dan 7leopold7
Advertisements

1st Anniversary Ride to Work Indonesia


Sobat goozir, 1 April 2015 kemarin adalah hari jadi Ride to Work Indonesia ke satu. Ride to Work Indonesia diprakarsai oleh Bro Arif. Ride to Work merupakan kumpulan orang yang berankat kerja menggunakan kendaraan khususnya roda dua (roda empat juga ada yang ikut).

www.goozir.com
curug cipamingkis
Untuk hari jadinya yang ke -1 RTW-Indonesia melakukan fun touring ke curug Cipamingkis Jonggol ,  Jawa Barat ( wakwauww). Perjalanan dimulai dari daerah Bantar Gebang Bekasi menempuh jarak kurang lebih 50 KM. berangkat jam 12 siang sampai tujuan sekitar jam 2 siang.  
www.goozir.com
RTW-Indonesia Cipaminkis
www.goozir.com
RTW-Indonesia on road selfie
Blog Ride to Work Indonesia: www.rtw-indonesia.tumblr.com 

semoga berguna…

Touring Wisata Curug Bidadari

Sobat Goozires hari sabtu tanggal 3 Januari kemarin saya bersama teman kerja mengadakan petualangan by bike ke curug Bidadari yang terletak di Sentul Paradise Park. Perjalanan dimulai dari pangkalan 6 jalan Raya Narogong. Menyusuri Cileungsi terus lurus sampai sentul jalan lumayan licin (hujan) macetnya di pasar….. deket pertigaan arah Pemda Bogor. Sesamapainya bukit sentul petualangan belum berakhir….

Rute menanjak dengan jalan sempit cuma muat untuk satu mobil kalau dah mobil ketemu mobil waduh  lumayan bikin susah motor harus berhenti di tanjakan…. naik lagi ngeden apa lagi pake matik saya.tapi kuat si matik saya ga mogok pokoknya geber. Sudah mau nyampai tantangan baru jalan rusak bergelombang licin basah sesekali bebatun turunan curam ngeri dah….. Sampai loket bayar tiket 40 rebu perak, masuk eh wuah dualahhhhh jalan curam lagi lebih parah dari yang tadi… sempet ngesot tuh motor saya untung ga roboh  gara gara ngerem sampai ga muter tuh ban belakang. Mana boncengin anak orang ga pake helm ( jangan ditiru ye… saya sendiri ngeri pisan) sampai tempat parkir bayar lagi parkir 5 rebu perak, mahal juga yah parkir di tempat wisata tapi bebas mau berpa jam juga, Cuma tempat parkir ya ala kadarnya kayak di kebon…
Ok menuju TKP. Curug ini sebenarnya menurut saya ga terlalu wah… bawahnya dijadikan kolam bermain anak. Jadi yang punya keluarga silakan kesana kalau mau main air, bawa mobil biar muat banyak orang. Disana bisa sewa tempat sebagai basecam. Bisa di pondok yang kalau ga salah 20 ribu perak per 2 jam atau sewa karpet plastik, sekitar 30 rebu perak bebas sampai pulang tapi yaitu ga da atap, kalau hujan kehujanan panas kepanasan kecuali dapat tempat dibawah pohon pakis. Saya sendiri ga sempat nyemplung abisnya ga bawa pakaian ganti. Bentar bentar hujan turun mungkin karena musim hujan. Saya cuma foto – foto aja ala kadarnya pakai hape  dengn kamera 2 mpixel jadi kalau gambar jelek dan ngeblur wajar. Curug tersebut di beri nama curug Bidadari saya juga ga tau, mungkin karena banyak cewek yang mandi … kayak bidadari… mungkin…..kalo ketemu cwek yang cantik dan mulus putih rambut panjang pass lah kayak kesukaan mang kobay upss….(maaf om kobay di sebut)
Saya sampai dilokasi jam ½ satu siang, jam setengah empat saya dan teman teman pulang, lagi lagi di hadapkan tanjakan curam nan seram licin abis ujan dan geber…..terseok seok, tapi jalan untungnya… mungkin kalau pake motor yang pake ban pacul gampang tuh…..naik hajar terus sampai di puncak ada satu mio lawas belum nongol juga pa ga bisa naik tuh mio… wahh kita tunggu dan akhirnya muncul ternyata yang bonceng sampai turun untuk bisa naik tuh mio….saatnya turun saat turun jalanan lumayan sepi tidak seperti waktu berangkatnya tapi ga berani geber kenceng kenceng…. jalan sempitPokoknya ngeri ngeri sedep lahh.  Skip skip hujan … minggir ngiyup dulu…. reda hujan lanjut… hujan lagi minggir  ngiyup lagi. Belum reda masih rintik rintik hajar lagi dah malam soalnya….. lanjut hujan hujanan skip skip sampai kembali di tempat start tadi pagi  jam 6 sore lebih….
Kesannya menyenangkan mengguras andrenalin ngeri ngeri sedap…. mungkin kalu motor disesuaikan dengan medan lebih aman dan menyenangkan….
Ok sobat Goozires sementara itu dulu yang bisa saya share  semoga bisa berguna dan jadi referensi bagi yang ingin kesana….

Balik Via Jalur Pantura

Sobat Goozires setelah kemarin kita membahas mudik via jalur selatan sekarang kita bahas balik via jalur pantai utara jawa. Start jam 5:30 pagi saya berangkat dari kampung saya di Banyumas. Diringi hujan rintik gerimis saya pacu si gt saya ngeng ngeng ngeng…..jalur Banyumas Purwokwrto Karang Lewas, Bumiayu telewati jalanan relatif mulus walaupun 1 atau 2 ada lubang tapi masih enak lah buat jalan bisa pacu 60 kpj tapi ya hati hati kalau dah masuk  Karang Lewas Ajibarang ada pasar, jadi ya sedikit tersendat perjalanan. Memasuki bumiayu jalanan mulai belak belok naik turun, namun tetap enak lah lumayan mulus.

Dari Bumiayu lanjut Prupuk, masuk Brebes. sebelum lanjut masuk jalur pantura isi pertamax dulu sambil istirahat minum air putih, isi 25 ribu full lagi tangkinya….. lanjut. Depan pintu tol pejagan lanjut, awas jangan masuk tol xixixi….. lewati rel belok kiri masuk jalur pantura. ternyata wow… mulus….tadinya saya kira jalur pantura jelek dan macet banyak kendaran gede ternyata lumayan jauh dari perkiraan. Mulus dan jarang kendaraan alhasil saya geber tuh si gt. 60, 70,80,90,100, mentok gas kok ga banyak naiknya ya dari 100 kpj on spedoo… apa cuma segitu maximalnya… masih ga puas. tapi dah rada ngeri, namun lumayan stabil nih motor buat kecepatan tinggi…. untung saya ga pake nunduk geber nih motor kalo nunduk bisa 150 kpj ga yah… wkkk ga mungkin. R15 aja ga sampai 150 kpj.
Jam 12 lebih  istirahat ke dua shalat makan siang pake meniran kenyang dan lelah sudah ilang  isi bensin waduhh pertamax ga dijual broooo masa jual premium doang hadeuhh terpaksa deh isi premium 20 ribu… aneh ya kok yang pertamax mesinnya ditulisin dalam perbaikan. Saya tanya tukang pomnya ” ga dijual pertamax pak?” jawabnya cuma nyengir… ya sudah lah…. lanjut perjalanan . Geber geber tapi kok beda ya rasanya pake premium ma pertamax lari kaya rada ketahan gitu terus rasanya cepet abis ga kayak pertamax. apa perasaan saya saja? Selap selip dikemacetan, geber lagi samapai deh di karawang isi lagi dengan pertamax 25 ribu luber tuh BBM. Lanjut…. 1/2 empat sampai di pertigaan lampu merah Cibitung skip skip mampir sini sana sampai dikontrakan jam 1/2 lima. 
Kesimpulannya lewat jalur pantura lebih cepat sampai cuma butuh kurang lebih 10 jam sudah sama istirahat di bandingkan jalur selatan yang samapi 12 jam. Jalanan relatif mulus malahan bisa geber geber. Lalulintas lumayan lancar (bukan hari mau lebaran). Overall perjalan sukses mudik dan balik mungkin perlu dicoba lagi nantinya…
Sekian dulu share saya…. semoga manfaat
  

Mudik Via Jalur Selatan

Sobat Goozires maaf bih baru share lagi 3 hari di kampung sinyalsusah bener….. Kali ini sya mau share perjalanan saya pulkam alias pulang kampung. Langsung saja. Saya start dari bantar gebang jam 5 pagi melalui jalur selatan via jonggol. Jalan lumayanmulus tapi harus hati – hati karena jika terlena maka jebakan betmen menunggu apa itu? Ya lubang jalanan…Saya beberpa kali kena jebakan betmen tersebut saking enaknya ngebut jeder…. jebakan betmen untung masih bisa sedikit rem jadi ga keras banget…. itu untuk jalur jonggol.

Sampai Cariu bogor jalanan makin parah… apalagi deket penambangan pasir ama tanah kalo hujan mungkin licin banget. untuk waktu itu cuaca lagi cerah namun tetap aja jalan yang basah karena mata air  licin bro. pokoknya super ati ati deh. Ditambah kelak kelok jalan yang super serem kalo saya. Tapi terkadang asik juga kayak motogp kalo nikung. Tapi tetep ya hati hati… masuk cianjur lumayan lah…. belok akan belok kiri kejar kejaran nikung ala motogp tetep ya hati hati…. Saatnya istirahat di daerah cipatat waktu menunjukan jam 1/2 delapan.. sebuah pom bensin sambil isi pertamax. Saya ga itung pastinya berapa jarak yang ditempuh tapi saya isi full tank malam di Bantar Gebang ini baru isi lagi pertamax. ( masih ada satu strip sebelum strip merah) isi 25 ribu. makan roti dan minum pocari.. lanjut perjalanan  istirahat kurang lebih 1/2 jam. Memasuki kota Bandung jalanan bisa dikatakan mulus disini bisa geber gas pol… tapi ya klo lagi lengang aja…… di Bandung jalanan ok lah… terus memasuki rancaengkek lalulintas rame sesekali tersendat. geber geber-geber selap selip antara kendaran belok kanan kiri nikung ala motogp sampai dah jam 1/2 duabelas istirahat lagi di Tasikmalaya… istiraht sholat makan rotui minum pocari. isi pertamax 25 rebu full lagi…. 45 menit istiraht berangkat lagi…

kali ini jalanan lumayan mulus apalagi bisa geber gaspol 90-100.. abisnya banyak tanjakan.. belok kanan kiri nikung ala moto gepe ngesot bokong….kanan kiri (panas je pegel) Ciamis emng jos jalanan mulus alus euyyy…. masuk Banjar mulai jelek jalanan… masuk Majenang parah disini jalanan banyak lubang dimana mana Alhamdulillah saya sampai jatuh gara gara menghindari lubang…. tangakai rem bengkok, bodi ada dikit baret siku kanan memar masih sakit ampe nuis artikel ini. Tapi over all Alhamdulillah ga ada yng serius. Di daerah Majenang harus super hati hati dan extra waspada.  Sampai di Wangon isi pertamax lagi 25 rebu full lagi. Geber geber… sampai Cilacap jalanan tidak rata buset… + macet. sabar… hampir jam 4 sore sudah sampai di perempatan Buntu, belok kiri arah banyumas… jam 4 istirahat di Krumput deket kafe Banaran… (mungkinkah kafe ini ada hubungannya ama iwan banaran?) shalat ashar istirahat bentar lanjut perjalanan jam 5 sore sampai di rumah… 12 jam bro… untuk perjalanan pulkam via jalur selatan…. itu dah sedikit istirahat sampai 4 jam di motor ga istirahat….. total isi peratmax 4 x 25.000= 100ribu masih full sampai rumah pada pengisian terakhir
Pengendara saya sendiri Gosir
Motor : Matic Yamaha 125cc  (xeon gt125)
Berat badan +- 60 kg
Maaf ga sempet ambil gambar di perjalanan.. kamera ga mendukung…
Bagaimana jika dibandingkan dengan jalur Pantura…? kita lanjutkan nanti ya sobat Goozires……